Sabtu, 17 Oktober 2009

Mengapa yang kaya dan miskin mesti wujud?



Di satu petang Jumaat, Hirmuz bertemu Professor Tota Inzar di terataknya untuk bertukar pendapat.

"Sekarang Hirmuz, beritakan pada diriku ini akan apa yang membuatkan dirimu kagum pada sosialisme?"

"Sebenarnya, Tota, kebanyakkan ideanya adalah perkara naluri asas"

"Jikalau begitu, berikan aku satu contoh, Hirmuz"

"Mengapa tidak Tota, mari kita lihat, Karl Marx dengan jelas telah menunjukkan kepada kita bahawa kemiskinan itu wujud akibat ketidakseimbangan dalam pembahagian kekayaan. Lihat saja pada jurang besar antara golongan berada dan miskin. Orang berada berbelanja habis-habisan untuk kenduri-kendara sedangkan jiran mereka hidup dalam kebuluran. Anak orang berada walau terencat akal sekalipun akan tetap dihantar ke sekolah yang terbaik sedangkan anak-anak yang sihat akalnya masih ramai terbiar tanpa sebarang pendidikan. Si pemilik kilang hidup dalam serba kemewahan, dengan beban kerja yang paling sedikit tetapi tetap mengaut keuntungan yang berlipat ganda. Sebaliknya, si buruh (baca : golongan pekerja) terpaksa bekerja dari subuh hingga senja, tetapi yang paling kurang mendapat pulangannya. Mereka (baca: golongan berada) tidak perlu bekerja, tetapi memiliki hampir kesemua faedah dan keuntungan manakala si buruh terpaksa bekerja ibarat hamba abdi tetapi kekal miskin selamanya. Maka sekarang menurut sosialisme, jika semua harta ini dibahagi sama rata, maka tidak akan ada lagi istilah kemiskinan dan kita bakal mengecapi keadilan ekonomi yang sejati. Ini bakal menamatkan layanan dianaktirikan terhadap golongan miskin, tidak begitu Tota?"

Prof Tota Inzar duduk di kerusi malasnya sambil menghisap paip dan memandang Hirmuz dengan satu pandangan yang tajam.

"Sekarang beritakan padaku, Hirmuz, apakah yang dimaksudkan dengan kekayaan itu?

"Baik, yang dimaksudkan dengan kekayaan itu bagi diriku adalah kilang – kilang, tanah, wang ringgit dan pelbagai macam lagi"

"Katakanlah, Hirmuz, kerajaan mengambil semua wang dari semua bank kepunyaan orang kaya dan diagihkan sama rata kepada orang miskin. Dan bayangkan jika kerajaan rampas semua tanah, kilang, kenderaan dan lain – lain aset kepunyaan orang kaya lalu diagihkan kepada seluruh masyarakat. Sekarang beritahu aku, adakah semua anggota masyarakat ini bakal memiliki jumlah wang yang sama selepas satu minggu?"

"Sudah tentu tidak"

"Mengapa tidak, Hirmuz?"

"Kerana setiap individu berbelanja dengan cara tersendiri. Sesetengah akan berbelanja dengan cara yang menguntungkan manakala yang lain akan membazirkannnya."

"Kamu betul. Dan sahabatku Hirmuz, adakah kamu bersetuju bahawa sesetengah orang adalah effisien manakala yang lain tidak; sesetengah tahu akan ilmu dalam menggandakan wang mereka, manakala yang lain terlampau cuai sehingga mereka membazirkan wang mereka itu?

"Sudah tentu Tota, saya setuju"

"Dan tidakkah sesetengah orang menjimatkan wang mereka manakala yang lain membazirkannya?"

"Ya, benar."

"Dan tidakkah sesetengah orang itu begitu aktif dan bertenaga manakala yang lainnya malas?"

"Ya, tentu sekali, Tota."

"Maka tidakkah kita lihat, Hirmuz, bahawa semua individu sebenarnya tidak menyumbang jumlah produktiviti yang sama. Tidakkah begitu?"

"Ya, benar."

"Maka tidakkah terlintas dalam fikiran kamu bahawa kekayaan yang dibahagi sama rata di kalangan populasi sesebuah negara lambat laun akan kembali menjadi tidak sama rata?"

"Sudah pasti"

"Dan tidakkah kita akan kembali mempunyai golongan kaya dan miskin di kalangan kita semula?"

"Mungkin betul, Tota. Tetapi bagaimana pula buat mereka yang bekerja dengan jumlah sumbangan yang sama, tidakkah mereka layak untuk diberikan ganjaran yang sama rata juga?"

"Baiklah, apa kata kita lihat dari sudut ini, Hirmuz. Andaikan seorang buruh kasar bekerja 12 jam sehari, adakah mereka layak menerima ganjaran yang sama rata dengan seorang pakar bedah bahkan jurutera yang bekerja untuk jumlah masa yang sama?"

"Sosialisme percaya mereka yang bekerja jumlah jam yang sama wajar menerima jumlah ganjaran yang sama"

"Baiklah Hirmuz, biar saya perjelaskan lagi perkara ini untuk anda. Andaikan seorang buruh yang mahir dan buruh yang tidak mahir diberikan ganjaran yang sama, maka adakah perlu untuk si buruh yang tidak mahir menghabiskan masa, tenaga dan wang ringgit bagi menjadikan dirinya seorang buruh yang mahir. Bukankah lebih mudah dan senang sekiranya dia terus kekal sebagai seorang buruh yang tidak mahir?"

"Ada logiknya di situ akan apa yang Tota perkatakan"

"Mari juga kita andaikan bahawa ada dua orang buruh, Hirmuz, dan andaikan salah seorang dari mereka menemui permata 30 karat manakala yang seorang lagi menemui secangkul arang batu. Wajarkah mereka diberi ganjaran yang sama?"

"Tentulah tidak, Tota."

"Dan mengapa tidak, Hirmuz?"

"Kerana majoriti orang menganggap permata lebih bernilai dari arang batu"

"Jawapan yang cemerlang. Sekarang Hirmuz, jika orang tidak menghargai nilai permata, adakah mereka masih akan menawarkan harga yang tinggi walaupun kerja yang berat diperlukan untuk melombong permata?"

"Tidak, tentu tidak jika orang tidak menginginkan permata lagi."

"Baik. Maka sekarang adakah anda bersetuju, Hirmuz, bahawa orang perlu menginginkan sesuatu itu barulah mereka rela untuk membayar harga yang ditentukan. Maka mengapa sosialisme mahu memberikan jumlah ganjaran yang sama, walaupun kerja yang dilakukan itu diinginkan atau tidak?

"Cuba, Tota, lihat, sosialisme adalah satu sistem ekonomi yang adil; ia tidak menyisihkan yang miskin dan yang memerlukan. Slogan sosialisme adalah : "Dari setiap pada kemampuan mereka dan kepada setiap pada keperluan mereka". Bukankah ini satu slogan yang adil, Tota?"

"Mari, Hirmuz, kita fahami slogan ini: Ambil mana – mana dua individu, adakah mereka suka akan jenis makanan yang sama?"

"Tidak, tidak semestinya, Tota."

"Dan adakah mereka akan memakai pakaian yang sama?"

"Tentu sekali tidak"

"Dan adakah mereka menghidap jenis penyakit yang sama?"

"Tidak semestinya, Tota"

"Dan adakah mereka memerlukan jenis ubatan yang sama untuk sembuh?"

"Tidak semestinya."

"Dan adakah mereka gemar membaca jenis buku yang sama"

"Tidak semestinya"

"Maka dari soalan – soalan tadi tidakkah anda nampak, Hirmuz, bahawa setiap individu itu unik dan keperluan dan keinginan mereka itu juga unik. Maka dalam semua bentuk kesamarataan, bolehkah sebuah kerajaan sosialis menemui kaedah untuk mengetahui setiap keinginan dan keperluan setiap individu, dengan hakikat bahawa setiap individu itu unik dan berlainan dari individu yang lain?"

"Saya khuatir itu adalah mustahil"

"Dan tidakkah jumlah mereka yang memerlukan, Hirmuz, adalah melebihi daripada mereka yang mempunyai kemampuan dan kemahiran?"

"Ya, tentu sekali."

"Dan andai kita ambil dari mereka yang berkemahiran dan berkemampuan untuk diberikan kepada yang memerlukan, tidakkah ini akan menjadikan mereka (baca : yang memerlukan) lebih malas dan kurang produktif?"

"Tentu sekali, Tota"

"Dan tidakkah mereka yang berkemahiran akan menyembunyikan kemampuan dan kemahiran mereka supaya mereka tidak perlu menampung segerombolan 'parasit'?"

"Benar, anda betul"

"Dan tidakkah nanti setiap individu akan berusaha untuk mendapatkan sesuatu yang tidak diperlukan pun?

"Benar sekali, Tota"

"Dan tidakkah ini bakal menyebabkan ketidakcekapan dan produksi ekonomi yang rendah?"

"Benar."

"Oleh itu tidakkah lebih baik, Hirmuz, jika slogan sosialis ini digantikan dengan: "Berikan ganjaran kepada mereka setara dengan sumbangan mereka kepada produksi."

"Baiklah, Tota."


5 ulasan:

lanterajiwa berkata...

posting yg cukup cantik... aku ambil ya utk letak di blog aku...

joegrimjow berkata...

terbaik!

jemiro berkata...

unik, tulisannya unik, terima kasih atas share infonya, izin menyimak postingan lainnya :)

nakula sadewa berkata...

minta izin copy paste ke blog saya

nakula sadewa berkata...

minta izin copy paste ke blog saya